Alpukat... Alpukat!!



 Hola!!!
 Apa kabar kawang? apdet blog lagi...

Seperti judul postingan ini... buah favoritku...  yaa ALPUKAT!! Alpukat atau Persea americana — dalam Bahasa Indonesia baku menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia disebut sebagai avokad... Buah serbaguna ini punya banyak manfaat dan khasiat untuk orang... Ada banyak zat yang kaya manfaat yang terdapat di buah ini... Buah ini sering dimanfaatkan untuk jus atau bahan dalam es campur maupun hidangan lainnya... Si buah pemilik warna hijau yang jadi buah favorit saya karena memang rasanya enak... atidak pait tapi kalo dicampur gula sedikit saja + Milo rasanya TERBAIK...

Pada suata hari saya punya niat periksa 3 buah alpukatku yang didapat dari nenek dari kebun... Tiga alpukat saya ini ternyata masih keras banget tandanya belum layak konsumsi... alhasil saya simpan dulu di dalam beras saya yang banyak orang bilang alpukat akan cepat masak kalau di kubur dalam beras... Tiap hari saya periksa soalnya saya sudah tidak sabar pengen makan buah itu... beberapa hari kemudian... saya coba cek lagi ternyata sudah tidak keras lagi... ti’no’mi kalo kata bahasa makassarnyanya... Nah... saya keluarin ketiga alpukat itu... tidak lupa juga saya siapin gula & milo yang saya beli... Dengan santai saya buka yang paling lembek... karna kukira inimi paling enak... seperti biasa saya pindahkan isinya ke gelas yang sudah saya sediain... Dari sini saya merasa bedai warna dalamna? Kupikir memang begini kapang kalo masakmi... Yaahh memang kuliatna atidak jijik juga... saya campur sama milo... saat lagi mengaduk ini perasaan saya atidak ragu sama kualitas alpukat yang pertama ini... saya coba... dan wuueeek!! tidak enak!! saya buka lagi alpukat ke-2... nah yang ini atidak keras dan saya sempet berfikir negative sama dia “jangan-jangan yang ini belumpi masak... pasti keras dan tidak enak rasanya”... setelah alpukat saya tambahin milo kenapa  rasanya tetap tidak enak? Baunya masih bau busuk tidak jelas? Kenapa kasusnya TPI masih ngambang? Kenapa? Kenapa? Kenapaaa?????!!!!

 Oke POKUS!! *maklum makassar* Dengan pelan saya coba racikan aneh saya itu... sendok pertama... kedua...  sampe ketiga saya masih bisa terima rasanya... Tapi pas sendok keempat... mata saya tertuju sama satu makhluk yang ada di gelas racikan saya itu... “dia” menggeliat bebas... sekitar dua menit saya liat makhluk itu dengan heran dan seketika saya teriak dengan volume 10% “ULAAT!!!!! HUEEEKKKSS!!” saya masih bayangkan... mungkin dari tadi bukan Cuma di gelas itu saja ulat itu bersemayam... bisa jadi sendok pertama sampai ketiga tadi saya makan alpukat beserta tamu2 tidak diundang itu...

setelah gagal makan siang sama alpukat segar itu... saya balik lagi ke warung buat beli milo sachet lagi karena masih penasaran apa yang terjadi sama alpukat yang tersisa... Saya mulai dengan ritual pertama tadi... tapi dengan perasaan ragu... nanti adai lagi itu ulaka?? saya lebih berhati-hati kali ini... bagian yang lembek tidak saya masukin ke gelas... Kali in... BERHASIL.. BERHASIL.. HOREE.. “Kesempatan terakhir adalah obat dari kesalahan di awal kesempatan” begitu kira-kira pepatahnya (ta’ tau dari mana)...

jadi... dari sini saya bisa ambil suatu pesan moral “Jangan hanya menilai buah dari luarnya saja... rasakan dulu baru boleh komentar” tidak nyambung... yang penting saya sudah buang makhluk2 itu!!!

Sekian postingan saya kali ini... mudah-mudahan ada hikmahnya buat para penikmat apokat... -__-

1 comment:

  1. wah baru tau aku kalau alpukat khasiatnya sangat baik untuk tubuh

    ReplyDelete

Powered by Blogger.