Saturday, 20 June 2015


jadi waktu SD saya suka main sepedaan... pokoknya sepedaan itu sudah hal yang wajib setiap hari...

pada suatu hari.... saya kan waktu SD pulangnya jam 12... terus agenda rutin setelah pulang sekolah yaitu.... makan - nonton - biasanya saya sama temen2 main..

pada suatu sore yang cerah... saya sama temen2 main lompat tali... dulu menurut saya lompat tali adalah permainan yang cukup ekstrim... terus lama2 saya bosen mainan lompat tali.... bersepedalah saya dengan teman teman mengelilingi lapangan sekolah... terus saya capek jadi saya istirahat sebentar...

Nah... disitulah maut mengintai...

Saya mau istirahat didekat kayak selokan depan kelas... tapi di depan sekokannya yang ada pasirnya...

entah kaki saya capek atau bagaimana tibatiba tidak bisa tahan itu sepedaya terus kepleset jatuh di tumpukan pasir... untuk tidak adaji ranjau kucingnya (pasti ngerti)... dan yang menakjubkan... lutut.. siku.. betis.. tumit.. mata kaki... telapak tangan saya berdarah...

saya cuma bisa pasrah... rasanya perih....

untungnya saya dibantu sama teman teman dan berjalan kerumah dengan denggak denggak (Bhs. Makassar : jalan pelan pelan bukanba' jalan pelan pelan apa seng namana kulupai)

pernah juga pas sepeda di jalan raya ada motor pabalu’ juku’ (penjual ikan) singgah... eh tempat ikannya tersenggol dengan stir sepedaku jatuhma seng...


bye...

2 komentar:

  1. ceritanya lucu, sedih dan gembira campur jadi satu. Saya dulu juga kesusahan belajar sepeda, tapi akhirnya bisa juga :) , nice

    ReplyDelete