Soal membungkus.. hmm..


Kali ini Saya mau share tentang membungkus. Ada 3 aspek (?) dalam bungkus membungkus. Berikut penjabarannya:

1.    Membungkus kado

Ini serius, dari zaman purba saya angkat tangan kalau disuruh membungkus kado. Yang simple saja, kalau Saya yang bikin hasilnya pasti kurang rapi *mukaditutup* apalagi kalau disuruh yang bentuk kemeja, permen, etc.

Kalau ada acara nikah atau akikah keluarga ataupun ulang tahun, etc. pasti Saya diharuskan untuk membawa kado. Saya biasanya pusing. Bagaimana cara bungkus kadonya? Masa mau dibungkus pakai kantong plastik hitam?

Untungnya My Dekkeng (?) atau kakak kandung yang serumah, cukup lihai bungkus kado. Tapi, itulah Dia biasanya bilang ke Saya

“belajarko.. nonton youtube sana”  

Sesungguhnya, Saya mau juga belajar bungkus kado. Sudah lihat youtube. Praktek. Ujung – ujungnya tidak sama dengan yang ada di youtube. Mungkin Saya harus praktek lagi. Tapi, kalau soal membungkus buku bisalah -_-

2.    Membungkus baju di tas (packing)

Sama kayak membungkus kado, urusan packing juga menjadi masalah dari dulu. Kalau urusan penting tidak penting barang itu dibawa sudah tahu. Tapi, cara mengatur baju baju itu ke tas yang Saya tidak tahu. Saya tidak bisa lipat baju yang rapi.  Kalau Saya yang atur tas yang isinya hanya baju sedikit tiba – tiba terlihat seperti tabung gas 10 kg. tapi, katanya kalau packing baju lebih baik digulung atau pakai vacuum bag. Saya pernah baca artikel yang pakai vacuum bag, betul – betul buat tumpukan bajunya jadi tipis.   

3.    Membungkus makanan

untuk satu ini juga bukan skill saya. Dulu itu Saya paling malas kalau disuruh membungkus makanan. Kan biasanya kalau di acara keluarga misalnya nikahan itu keluarga suruh bungkus makanan. Alasannya ribet, malas, malu, etc.

nah,  tapi setelah jadi mahasiswa, skill membungkus makanan Saya jadi lebih terasah. Siap selalu kalau di acara keluarga terus ada makanan favorit. Tapi, minta dulu pastinya. Perasaan malunya dibuang jauh – jauh.

Bahkan beberapa kali saya pulang ke kampong kalau ada makanan sisa terus tidak cepat basi. Pasti bungkus. Niat memang, apalagi kalau masakan mak.

Begitukah perjalanan hidup saya di dunia membungkus. Bagaimana dengan Agang?  

5 comments:

  1. Hahaha... saya banget. Kalo lipat baju saya gk terlalu rapi. Apalagi kalo baju... kalo kado saya masih lumayan lah..

    ReplyDelete
  2. thanks gan cocok nii buat saya yang mau bkin kado

    ReplyDelete
  3. Mantap gan tips buat ngado ke temen saya

    ReplyDelete

Powered by Blogger.