Anak Kos – kosan Ngopi

Coffea adalah nama latin dari tumbuhan yang menjadi minuman favorit Saya. Entah sejak kapan Aku mulai menyukai kopi, yang jelas Saya merasakan sensasi yang berbeda ketika kumeminumnya.

Kopi sudah menemani kegiatan Saya sehari-hari. Dari mulai bangun pagi, makan siang, belajar di kos sampai jadi obat kalau banyak pikiran.

Saya suka minum kopi varian apa saja, mulai dari kopi yang kopi hitam asli sampai kopi instan yang telah diberi susu praktis tinggal seduh buat anak kosan kaya Saya. Tapi, belakangan ini setelah meminum kopi pasti terasa deg degan (atau dumba’ dumba’ kalau bahasa makassarnya).

Untungnya semester ini selang seling kuliah pagi dan kuliah siang. Walaupun begitu tetap tugas banyak yah.. laporan laporan bagiamana kabarmu hehe. Salah satu jurus andalan Saya adalah kopi. Untuk mengusir rasa kantuk. Wih entah saat ingin kerja tugas liat soalnya langsung ngantuk eh nonton drakor berjam – jam tak ngantuk. Apa yang salah? Haruskah soalnya berbau drakor?

Makan siang dikampus paling enak minum yang dingin-dingin. Jadi tanpa basa-basi gue langsung pesen capucinno dengan taburan cokelat parut diatasnya. Nyamanna..

Pulang kampus, biasanya otak sudah sedikit koslet dengan banyaknya tugas. Saya biasa beli kopi botolan atau yang kotakan yang dijual di indomaret atau alfamart. Atau gelasan yang harganya RP. 1000 itu yang rasanya aneh hahah. Selesai minum rasanya jadi seger, tapi sayangnya tugas tetap tidak berkurang. Nassami Sifa -_-

Malam hari sebelum belajar, Aku dahulukan minum kopi biar tidak mengantuk. Supaya konsentrasi.. Haha

Kopi buat Saya bisa menghilangkan stress ketika otak nan hati sedang mendung mendungnya hihi.. Saya pernah seharian di halte bis di depan mall ratu indah sambil minum kopi yang sebelumnya telah makan seporsi bakso langganan hiks.. entah suka duduk di halte bis liat mobil lalu-lalang. haha Dan besoknya Aku rasa lebih segar dan bisa semangat menjalani aktivitas huhu.

Setelah 2 minggu puasa di Makassar akhirnya Saya pun harus kembali lagi ke desa tercinta tempat lahir beta yaitu Desa Parigi. Ya Aku emang kurang betah puasa di kota ini, karena puasa jadi tidak terkontrol. Padahal kalo di kampung Saya rajin shalat berjamaah di mesjid, jadi panitia mesjid, berbuka bersama, ngaji bareng mak atau bapak, di bangunkan sahur atau saya yang bangunkan orang. Tapi pas tinggal di Makassar entah suasananya itu agak berubah. Nassami Sifa -_-

Dibalik kegemaranku minum kopi, ternyata kopi juga punya efek yang serius kalo diminum jangka panjang. Mungkin salah satunya itu jadi deg degan. Setelah menyadari dampak yang Saya rasakan
Dan sekarang Saya pun menerima semua perubahan yang ada di dalam hidup.
dengan segelas kopi.. hihi


Mau tanya , kalo ampas kopi itu , bisa diseduh lagi??
Apa ada yang pernah coba ???
Kalo ada share yaa dikomentar Agang Agang…

No comments

Powered by Blogger.